Fakta Tentang Ed Sheeran

Siapa yang tidak tahu Ed Sheeran ? Yup, penyanyi yang tengah berada di puncak karir ini memang sangat populer. Beberapa lagu yang ia bawakan sering masuk kedalam top chart lagu dunia. Namun sebelum menjadi super star seperti sekarang ini, perjalanan karir Ed Sheeran bisa dibilang cukup berat.

Ed Sheeran merupakan anak yang lahir di keluarga musisi, wajar saja jika sedari kecil Ed sudah senang dengan musik. Kakaknya, Matthew sudah sejak lama berprofesi sebagai komposer, sedangkan Ed sendiri baru diperkenalkan kepada musik di usia 4 tahun. Di masa kecilnya, Ed sudah bergabung kedalam paduan suara lokal, tidak heran rasanya jika melihat suara vokal Ed yang begitu khas.

Meskipun dibekali dengan segudang talenta yang luar biasa, Ed Sheeran ternyata adalah seorang anak yang sangat pemalu. Waktu senggang ketika sekolah dulu juga dihabiskan dengan belajar gitar, berbeda dengan anak seumurannya yang cenderung lebih senang bermain diluar ruangan.

Mengulik Sisi Lain Ed Sheeran: Dari Sosok yang Sangat Pemalu Sampai Jadi Superstar

Karir musik Ed pertama kali dimulai pada tahun 2004 dimana ia merilis album yang bertajuk “Spinning Man.” Empat tahun sejak album tersebut keluar, ia mulai melakukan perjalanan ke London dan memperkenalkan lagunya melalui tur kecil.

Di tahun 2009, ia masuk di Academy of Contemporary Music di Guildford. Debut pertamanya akhirnya pecah dengan tajuk “The A Team dari EP Loose Change”.

Namun tempat yang membuat namanya meroket justru datang dari Youtube, cukup mengejutkan bukan ? Namun ada hal menarik dari wawancara yanf dilakukan Daily Mail, Ed mengaku pernah menjalani masa sulit hingga harus tidur di pinggir jalan. Namun sekarang kita bisa melihat, kerja keras dan semangat pantang menyerah tidak akan menghianati hasil.

Saat ini Ed Sheeran menjadi salah satu penyanyi paling populer di Inggris. Beberapa lagu andalannya adalah Perfect, Homeless, Happier, dan Thinking Out Loud.

George Harrison

George Harrison adalah gitaris utama The Beatles dan juga penyanyi-penulis lagu di banyak lagu paling berkesan. Lahir pada 25 Februari 1943, di Liverpool, Inggris, George Harrison membentuk sebuah band dengan teman sekolah untuk bermain klub di sekitar Liverpool dan di Hamburg, Jerman. The Beatles menjadi band rock terbesar di dunia, dan beragam kepentingan musik Harrison membawa mereka ke banyak arah. Pasca-Beatles, Harrison membuat catatan solo yang diakui dan memulai sebuah perusahaan produksi film. Dia meninggal karena kanker pada November 2001.

Bintang pop, penulis lagu, artis rekaman dan produser George Harrison lahir pada 25 Februari 1943, di Liverpool, Inggris. Anak bungsu dari empat anak Harold dan Louise French Harrison, George memainkan gitar utama dan kadang-kadang menyanyikan vokal utama untuk The Beatles.

Seperti rekan band masa depannya, Harrison tidak dilahirkan ke dalam kekayaan. Louise sebagian besar adalah ibu rumah tangga (yang juga mengajar menari ballroom), sementara suaminya Harold mengendarai bus sekolah untuk Liverpool Institute, sekolah tata bahasa terkenal yang dihadiri George dan di mana dia pertama kali bertemu Paul McCartney. Dengan pengakuannya sendiri, Harrison bukanlah mahasiswa, dan ketertarikan kecil apa yang dia miliki dalam studinya tersapu bersih dengan penemuan gitar listrik dan rock and roll Amerika.

Ketika Harrison kemudian menggambarkannya, dia memiliki “epiphany” macam pada usia 12 atau 13 saat mengendarai sepeda di sekitar lingkungannya dan mendapatkan whiff pertama dari “Heartbreak Hotel” milik Elvis Presley, yang bermain dari rumah di dekatnya. Pada usia 14 tahun, Harrison, yang pahlawan awal rock-nya termasuk Carl Perkins, Little Richard dan Buddy Holly, telah membeli gitar pertamanya dan belajar sendiri beberapa chord.

Membentuk The Beatles

Terkesan dengan bakat teman yang lebih muda, Paul McCartney, yang baru bergabung dengan remaja Liverpool lainnya, John Lennon, dalam kelompok skiffle yang dikenal sebagai Quarrymen, mengundang Harrison untuk melihat band tampil. Harrison dan Lennon sebenarnya berbagi beberapa sejarah umum. Keduanya telah mengikuti Sekolah Dasar Dovedale, tetapi anehnya tidak pernah bertemu. Jalur mereka akhirnya menyeberang pada awal 1958. McCartney telah mendorong Lennon yang berusia 17 tahun untuk membiarkan Harrison berusia 14 tahun bergabung dengan band, tetapi Lennon enggan membiarkan tim muda itu bergabung dengan mereka. Seperti legenda, setelah melihat penampilan McCartney dan Lennon, George akhirnya diberikan audisi di dek atas bus, di mana ia membuat Lennon kagum dengan rendering riff rock Amerika populernya.

Pada tahun 1960 karir musik Harrison sedang berjalan lancar. Lennon mengganti namanya menjadi band the Beatles, dan kelompok muda itu mulai memotong gigi rock mereka di klub-klub kecil dan bar di sekitar Liverpool dan Hamburg, Jerman. Dalam waktu dua tahun, kelompok itu memiliki drummer baru, Ringo Starr, dan seorang manajer, Brian Epstein, pemilik toko rekaman muda yang akhirnya membuat kontrak dengan label Parlophone EMI.

Sebelum akhir tahun 1962, Harrison dan The Beatles merekam 20 hit teratas, “Love Me Do.” Awal tahun berikutnya, hit lain, “Please Please Me,” digulung keluar, diikuti oleh album dengan nama yang sama. Beatlemania dalam ayunan penuh di Inggris, dan pada awal 1964, dengan merilis album mereka di Amerika Serikat dan tur Amerika, itu juga menyapu melintasi Atlantik.

Sebagian besar disebut sebagai “Beatles tenang” Harrison mengambil kursi belakang ke McCartney, Lennon dan, sampai batas tertentu, Starr. Tetap saja, dia bisa cepat tanggap, bahkan tegang. Selama pertengahan satu tur Amerika, para anggota kelompok ditanya bagaimana mereka tidur di malam hari dengan rambut panjang. “Bagaimana kamu tidur dengan tangan dan kakimu masih menempel?” Harrison balas menembak.

Sejak awal, The Beatles adalah band dan merek yang digerakkan oleh Lennon-McCartney. Tapi sementara keduanya mengambil banyak tanggung jawab penulisan lagu kelompok, Harrison telah menunjukkan minat awal dalam menyumbangkan karyanya sendiri. Pada musim panas tahun 1963 ia mempelopori lagu pertamanya, “Don’t Bother Me,” yang masuk ke album kedua grup, With the Beatles. Dari sana, lagu-lagu Harrison adalah pokok semua rekaman Beatles. Bahkan, beberapa lagu grup yang lebih mudah diingat, seperti While My Guitar Weently Weeps and Something — yang terakhir direkam oleh lebih dari 150 artis lain, termasuk Frank Sinatra — ditulis oleh Harrison.

Ringo Starr

Ringo Starr pertama naik menjadi terkenal di awal 1960-an sebagai drummer untuk grup rock legendaris the Beatles, dan sekarang menjadi drummer terkaya sepanjang masa. Lahir Richard Starkey pada 7 Juli 1940, di Liverpool, Inggris, Ringo Starr, dikenal karena kepribadiannya yang santai, naik menjadi terkenal di awal 1960-an sebagai anggota grup rock legendaris the Beatles. Primarly seorang drummer, Starr juga bernyanyi dan kadang-kadang menulis lagu untuk grup, menyanyikan “With a Little Help from My Friends” dan menulis “Octopus’s Garden.”

Musisi, penyanyi, penulis lagu dan aktor Ringo Starr lahir Richard Starkey pada 7 Juli 1940, di Liverpool, Inggris. Dia adalah anak tunggal, dan sementara ibunya memanjakannya, ayahnya kehilangan minat dalam kehidupan keluarga sejak dini. Orang tuanya berpisah ketika Starkey baru berusia empat tahun, dan dia tidak pernah melihat ayahnya setelah itu. Ibunya bekerja sebagai wanita pembersih dan kemudian seorang pelayan bar untuk mendukung mereka.

Pada usia enam tahun, Starkey mengalami operasi usus buntu dan kemudian mengidap peritonitis, memaksanya untuk tinggal di rumah sakit anak-anak setempat selama 12 bulan ketika ia pulih. Hal ini membuatnya sangat tertinggal di sekolah, tetapi ketika dia mengejar (dengan bantuan seorang tutor), dia didiagnosis menderita tuberkulosis, dan menghabiskan dua tahun berikutnya di sebuah sanatorium.

Salah satu cara para staf berusaha mengalihkan perhatian dan menduduki pasien mereka adalah membuat mereka membentuk sebuah band, dan di sinilah Starkey muda pertama kali menemukan perkusi, menggunakan palu kayu untuk memukul lemari di samping tempat tidurnya. Sejak saat itu, meskipun bakat musik dengan instrumen lain, dia adalah seorang drummer.

Pada tahun 1953 ibunya menikah lagi, dan ayah tirinya yang baru mendorong minatnya pada musik. Pada 1955, ketika dia kembali dari sanatorium, sekolah tidak banyak pilihan lagi karena dia terlalu jauh di belakang. Dia mencoba serangkaian pekerjaan yang berbeda, yang tidak menguntungkan secara profesional, tetapi memperkenalkannya untuk mengaduk musik melalui salah satu rekan kerjanya. Skiffle dimainkan dengan benda-benda rumah tangga bukan alat musik (yang sering keluar dari jangkauan keuangan musisi yang berjuang) dan Starkey mulai bermain secara teratur dengan sebuah band. Dia mendapatkan drum kit pertama untuk Natal pada tahun 1957.

Beberapa tahun kemudian, ia bergabung dengan band nyata dengan instrumen nyata, Rory Storm dan Hurricanes, dan mulai menggunakan nama Ringo Starr untuk mencerminkan kedua cincin yang dikenakannya dan minatnya pada musik country dan barat. Solo drumnya disebut “Starr Time.” Band ini semakin populer, dan dalam tur di Hamburg, mereka pertama kali bertemu dengan The Beatles, grup baru yang terdiri dari John Lennon, Paul McCartney, George Harrison, Stu Sutcliffe, dan Pete Best. Pada bulan Oktober 1960, Starr bermain dengan Lennon, McCartney, dan Harrison pada lagu yang mendukung penyanyi Hurricanes Lu Walters.

The Beatles

Pada tahun 1962, ia resmi bergabung dengan The Beatles, menggantikan Pete Best. Setelah pertunjukan pertama mereka di Cavern Club di Liverpool, fans Best sangat marah dengan perubahan yang mereka berikan kepada Starr sebagai mata hitam. Pengikut kelompok akhirnya datang, dan Starr menjadi anggota tercinta.

Pertama, musik, dia harus melewati George Martin, yang telah menandatangani The Beatles ke EMI dan memproduksi single pertama mereka. Belum siap untuk mempercayai Starr, ia menggantikannya dengan drummer lain dan menugaskannya untuk rebana dan maracas. Starr mengira dia akan dipecat, tetapi hal-hal mulai berkembang dengan para penggemar dan juga kelompok itu sendiri; segera keempatnya berada pada gelombang yang sama dan alkimia dimulai.

Singel The Beatles “Please Please Me” membuat grup ini menjadi sensasi pop di Inggris. Album pertama mereka bersama, Please Please Me (1963), menambahkan bahan bakar ke kegilaan yang sudah berkembang yang akan segera dikenal sebagai Beatlemania. Starr membuat penampilan langka pada vokal utama untuk lagu “Boys” di album.

Dengan rambut “pelop top” dan pakaian yang cocok, The Beatles menyeberangi Samudera Atlantik untuk meluncurkan invasi pop mereka sendiri ke Amerika pada tahun 1964. Beatlemania berada dalam kekuatan penuh selama penampilan televisi pertama mereka di AS di The Ed Sullivan Show. Single mereka “I Want to Hold Your Hand” telah naik ke puncak tangga lagu sebelum rekaman dan diikuti oleh suksesi hits. Dan kerumunan penggemar yang menjerit — banyak dari mereka adalah remaja yang penuh cinta — memenuhi para penonton pertunjukan langsung mereka.

Pada bulan Juni 1964, Starr menjadi sakit lagi, ketika dia terkena radang tenggorokan dan radang amandel, dan dia sementara diganti di jalan oleh Jimmie Nicol. Dia bergabung kembali dengan tur beberapa minggu kemudian, lega mengetahui bahwa dia tidak diganti secara permanen.

Pada tahun yang sama, The Beatles membawa musik mereka ke layar lebar dengan film dokumenter lucu A Hard Day’s Night (1964). Untuk film dan album soundtrack film mereka selanjutnya, Tolong! (1965), Starr menyediakan vokal untuk “Act Naturally.” Kedua proyek memungkinkan bakat komedi dan akting Starr untuk bersinar. Pada tahun yang sama, Starr menikahi pacar lama Maureen Cox. Manajer Beatles, Brian Epstein adalah orang terbaiknya, dan George Harrison adalah salah satu saksi, bersama dengan ayah tiri yang telah membelikannya set drum pertamanya.

Juga pada tahun itu, The Beatles akhirnya bertemu dengan salah satu idola mereka, Bob Dylan. Menurut legenda, Starr adalah yang pertama merokok ganja dengan Dylan, sementara yang lain awalnya menggantung kembali. Waktu akan berubah.

Paul McCartney

Sir Paul McCartney adalah anggota The Beatles dan masih menjadi salah satu pemain solo paling populer sepanjang masa. Paul McCartney lahir 18 Juni 1942, di Liverpool, Inggris. Karyanya sebagai penyanyi / penulis lagu dengan the Beatles di tahun 1960-an membantu mengubah musik populer menjadi bentuk seni kreatif, sangat komersial, dengan kemampuan luar biasa untuk memadukan keduanya. Dia juga salah satu pemain solo paling populer sepanjang masa, baik dari segi penjualan rekaman dan kehadirannya di konsernya.

James Paul McCartney lahir pada 18 Juni 1942, di Liverpool, Inggris, ke Mary dan James McCartney. Ibunya adalah seorang perawat bersalin, dan ayahnya seorang penjual kapas dan pianis jazz dengan band lokal. McCartney muda dibesarkan dalam keluarga kelas pekerja tradisional, sama seperti teman masa depannya, Beatles Ringo Starr dan George Harrison. Tragisnya, ketika McCartney baru berusia 14 tahun, ibunya meninggal karena komplikasi setelah mastektomi. Bandmate masa depannya, John Lennon, juga kehilangan ibunya di usia muda – koneksi yang akan menciptakan ikatan erat antara dua musisi.

Didorong oleh ayahnya untuk mencoba beberapa alat musik, Paul McCartney memulai hubungan cinta seumur hidup dengan musik pada usia dini. Meskipun ia mengambil pelajaran musik formal sebagai seorang anak laki-laki, bintang masa depan lebih suka belajar dengan telinga, mengajar sendiri gitar, terompet, dan piano Spanyol. Pada usia 16, dia sudah menulis “When I’m Sixty-Four,” dengan harapan akhirnya menjualnya ke Frank Sinatra. Pada tahun 1957, ia bertemu John Lennon di sebuah festival gereja di mana band Lennon, Quarrymen, tampil, dan segera diundang untuk menjadi anggota. Keduanya dengan cepat menjadi penulis lagu grup, mengantarkannya melalui banyak perubahan nama dan beberapa perubahan personil juga. Awalnya, mereka setuju bahwa semua lagu mereka akan dikreditkan ke Lennon-McCartney, tidak peduli siapa yang memimpin atau, seperti yang terjadi kadang-kadang, menulis lagu sepenuhnya sendiri.

The Beatles
Pada tahun 1960, kelompok itu telah menetapkan sebuah moniker baru, The Beatles, dan George Harrison, Stuart Sutcliffe dan Pete Best melengkapi formasi. Mereka menjadi perlengkapan reguler di Liverpool Cavern Club, sering menarik lebih dari 500 orang untuk melihat mereka di klub berkapasitas 200 orang. Ketenaran lokal mereka memberi mereka tawaran untuk bermain di Hamburg, dan pergilah, menghabiskan tiga tahun ke depan mengasah keterampilan tur mereka, minum, pesta pora, dan kadang-kadang mendapat masalah dengan hukum. Sementara di sana, Sutcliffe jatuh cinta dengan Astrid Kirchherr lokal, seorang seniman dan fotografer yang membantu menciptakan tampilan Beatles, mempengaruhi pakaian mereka dan memotong serta menata rambut mereka. Sutclliffe meninggalkan band, pindah bersama Astrid, dan McCartney akhirnya bebas untuk mengambil alih bass, posisi yang telah dilobinya.

Sementara di Hamburg, The Beatles merekam lagu pertama mereka, mengumpulkan perhatian Brian Epstein, seorang kolumnis musik yang mengelola toko rekaman keluarganya. Dia pergi untuk melihat mereka tampil, tahu kekuatan bintang ketika melihatnya, dan menawarkan untuk mengelolanya. McCartney melewatkan pertemuan pertama dengannya, karena dia memutuskan untuk mandi, tetapi akhirnya mereka semua terhubung dan sebuah kemitraan lahir. Epstein menyempurnakan tampilan mereka dan kinerja di panggung mereka, dan bekerja keras untuk mencoba mendapatkan kontrak rekaman. Ketika produser George Martin menandatanganinya ke EMI, mereka harus melakukan satu hal: mengganti drummer mereka. Mereka akhirnya menetap di Ringo Starr, yang sudah populer berkat karyanya dengan Rory Storm dan Hurricanes. Penggemar Best memprotes, bersumpah mereka tidak akan pernah mendengarkan The Beatles lagi, tetapi kehebohan segera memudar ketika grup menjadi semakin populer.

The Beatles

The Beatles adalah grup rock legendaris yang terbentuk di Liverpool, Inggris, pada tahun 1960, dan kemudian mengubah musik populer sebagai bentuk seni kreatif yang sangat komersial selama dekade berikutnya. The Beatles adalah salah satu band paling populer sepanjang masa, menghasilkan lagu seperti “Yesterday,” Hey Jude, “” Penny Lane, “Dengan Bantuan Sedikit Dari Teman Saya,” “Norwegian Wood (This Bird Has Flown),” ” Day Tripper “dan” Come Together. ” Pelajari lebih lanjut tentang “Fab Four” —John Lennon, Paul McCartney, George Harrison, dan Ringo Starr — dengan menjelajahi koleksi Beatles kami.

John Lennon

John Lennon, lengkap John Winston Ono Lennon, (lahir 9 Oktober 1940, Liverpool, Inggris — meninggal 8 Desember 1980, New York, New York, AS), pemimpin atau kolegawan grup rock Inggris the Beatles, penulis dan grafik artis, artis rekaman solo, dan kolaborator dengan Yoko Ono pada rekaman dan proyek seni lainnya.

Baca Selengkapnya

Paul McCartney

Paul McCartney lahir 18 Juni 1942, di Liverpool, Inggris. Karyanya sebagai penyanyi / penulis lagu dengan the Beatles di tahun 1960-an membantu mengubah musik populer menjadi bentuk seni kreatif, sangat komersial, dengan kemampuan luar biasa untuk memadukan keduanya. Dia juga salah satu pemain solo paling populer sepanjang masa, baik dari segi penjualan rekaman dan kehadirannya di konsernya.

Baca Selengkapnya

Ringo Starr

Ringo Starr pertama naik menjadi terkenal di awal 1960-an sebagai drummer untuk grup rock legendaris the Beatles, dan sekarang menjadi drummer terkaya sepanjang masa.

Baca Selengkapnya

George Harrison

George Harrison adalah gitaris utama The Beatles dan juga penyanyi-penulis lagu di banyak lagu paling berkesan.

Baca Selengkapnya

John Lennon

John Lennon, lengkap John Winston Ono Lennon, (lahir 9 Oktober 1940, Liverpool, Inggris — meninggal 8 Desember 1980, New York, New York, AS), pemimpin atau kolegawan grup rock Inggris the Beatles, penulis dan grafik artis, artis rekaman solo, dan kolaborator dengan Yoko Ono pada rekaman dan proyek seni lainnya.

Orang tua kelas pekerja yang suka bersenang-senang, Lennon, menikah sebentar dan terlambat dan menolak untuk membesarkan putra mereka yang cepat, sensitif, dan berbakat. Terpisah secara traumatis dari mereka masing-masing pada usia lima tahun, ia dibesarkan secara ketat (di Woolton, sebuah daerah pinggiran Liverpool) oleh bibinya, Mimi Smith, yang suaminya meninggal selama masa remaja Lennon, begitu juga ibu kandungnya, yang telah mengajarinya untuk memainkan banjo. Keadaan seperti itu tidak biasa di bangun dari Perang Dunia II, tetapi di Lennon mereka menghasilkan kemarahan bahwa ia disublimasikan dengan kecemerlangan dan kesulitan dan kebutuhan yang kuat untuk hubungan manusia. Pada usia 21 ia menikah dengan Cynthia Powell yang suportif, yang ia cerai pada 1968. Pada usia 28 tahun ia menikahi Yoko Ono yang independen dan tidak konvensional. Dan jauh sebelumnya, pada usia 16, ia mendirikan sebuah band skiffle yang berkembang menjadi the Beatles, grup musik paling penting pada paruh kedua abad ke-20.

The Beatles pada dasarnya adalah sebuah usaha gabungan antara kepandaian pop praktis Paul McCartney dan alien-rock-and-roll pemberontak Lennon, tetapi, sebagai kekuatan budaya yang mengganggu, mereka selalu membuat cap Lennon. Secara musikal, hanya dua dari sekian banyak contoh yang terus terang, vokalnya yang ditambahkan ke Smokey Robinson yang rentan “Kau Benar-Benar Mendapat Pegangan pada Saya” pada tahun 1964 dan jembatan “Saya dulu kejam terhadap wanita saya” ditambahkan ke McCartney positif- berpikir “Menjadi Lebih Baik” pada tahun 1967. Secara budaya juga, Lennon mengambil peran sebagai provokator sejati. Keempat Beatles itu lucu, semuanya tidak sopan. Tetapi hanya Lennon yang akan mengamati “Kami lebih populer daripada Yesus sekarang” atau merebus kisah budaya anak muda ke “Amerika memiliki remaja dan di mana saja ada orang.”

Kejeniusan Lennon mencakup tulisan dan seni visual, satu-satunya bidang di mana ia menerima pelatihan formal. Karunia alamnya cukup besar, tetapi pada akhirnya ia terbukti sebagai seorang humoris kecil dan seorang kartunis santai yang tidak terhapuskan. Dalam musik, ia memiliki lebih sedikit fasilitas bawaan, meskipun kakek dari pihak ayah bekerja bertahun-tahun sebagai penyanyi bayaran. Tetapi musik adalah tempat ia meletakkan substansi. Lennon adalah salah satu gitaris irama rock besar, tanda tangannya yang gugup istirahat-satu-dua-dan-istirahat yang rumit serangan foursquare-nya, dan yang kuat, nyanyian hidung dibayangi McCartney yang lebih mampu secara fisik goyang dan riang. Deklaratif di mana penyanyi rockabilly yang ia kagumi itu kalut, hampir seperti teriakan blues dalam roh jika tidak dalam timbre, Lennon sering melemahkan maskulinitas pendekatan ini dengan suara tinggi yang ceria dan ceria digelar untuk efek lucu dan bahkan campy.

Makna yang berlapis dan bertentangan seperti itu melambangkan The Beatles, yang sebagian dari kekuasaannya terletak pada multiplisitas dan kolektivitas yang mereka proyeksikan. Tetapi ketika Lennon mulai menarik diri dari The Beatles, sebuah proses yang dipercepat sejak 1968 oleh hubungannya dengan Ono, pihak deklaratifnya mengambil alih. Ini cocok dengan ide-ide artistik dari Ono, seorang avant-gardist Jepang yang terlahir baik selama tujuh tahun lebih tua darinya. Lennon pertama kali terpesona dan kemudian dipengaruhi oleh arahannya yang singkat, kadang-kadang paradoks, seperti: “Hitung semua kata dalam buku daripada membacanya” (“Nomor Piece 1,” dari buku Grapefruit [1964]). Sebagian besar musik Lennon direkam setelah 1968 — dari “Yer Blues” dan “I’m So Tired” pada The Beatles (1968) melalui debut solo Plastic Ono Band (1970) melalui setengah dari Double Fantasy (1980) -lukisannya Ono percaya pada seni tanpa kecerdasan. Apakah atau tidak mereka benar-benar menjauhkan diri dari kecerdasan, itu adalah satu kesan yang ingin mereka ciptakan.

Hingga Double Fantasy, sebagian besar film dan rekaman Lennon yang dibuat dengan Ono memiliki kegunaan publik yang terbatas. Tapi Ono Band Plastik yang kejam umumnya dianggap sebagai mahakarya, dan lebih banyak album Lennon konvensional yang mengikutinya, Imagine (1971), adalah karya utama yang dikedepankan oleh judul lagu yang dicintainya, sebuah himne harapan yang konsepnya ia anut pada Ono. Seperti sebelumnya “Beri Kedamaian, Kesempatan,” “Bayangkan” adalah bukti nyata dari orientasi politik yang mendominasi kehidupan publik Lennon dengan Ono, yang menjadi kepala pada tahun 1972 dengan album agitprop yang gagal Some Time di New York City dan kekalahan dari Calon presiden dari partai Demokrat George McGovern oleh Pres. Incumbent. Richard Nixon, yang pemerintahannya berusaha mendeportasi Lennon, lawan vokal dan gigih Perang Vietnam.

Komitmen politik Lennon yang paling abadi adalah feminisme. Ketika dia dan Ono berpisah pada musim gugur 1973, dia menghabiskan “akhir pekan yang hilang” lebih dari setahun minum dan membuat musik yang sangat tidak merata di Los Angeles. Ketika pasangan itu bersatu kembali, mereka segera melahirkan seorang putra, Sean, yang lahir pada hari ulang tahun Lennon pada tahun 1975. Lennon mundur dari musik dan menjadi bandar rumah yang menyendiri, meninggalkan urusan bisnisnya kepada Ono. Detail dari periode yang sangat pribadi ini tidak jelas, meskipun tidak mungkin pengaturan domestik pasangan itu sangat indah karena mereka berpura-pura. Namun demikian, sebagai karya seni, perkawinan mereka diproyeksikan sebagai citra yang kuat seperti yang dimiliki oleh aktivisme mereka. Itu berakhir sebagai fakta ketika Lennon ditembak mati oleh seorang penggemar gila, Mark David Chapman, di depan gedung apartemennya di Manhattan pada 8 Desember 1980. Namun itu berlanjut sebagai bagian dari legenda Lennon, yang tetap tidak berkurang.